Gambaran Isi Neraka

on Sunday, January 16, 2011


Assalamualaikum dan salam satu Malaysia 



mOde: Takut
Ampunkan kami ya Tuhan










Artikel dibawah ini saya salin dari Majalah Mastika,keluaran Mac 2009, m/s : 16- 17. Semoga kita semua beroleh sedikit manfaat bersama:

[[ Yazid Arraqasyi daripada Anas Bin Malik r.a berkata; suatu hari Malaikat Jibril datang menemui Nabi Muhammad saw. Dalam keadaan wajahnya begitu berbeza sekali.

Maka Nabi pun bertanya: “Wahai Jibril, mengapa aku melihat mukamu berlainan benar?”

Jawab Jibril : “Wahai Muhammad, aku datang kepadamu di saat Allah menyuruh supaya dikobarkan nyalaan api neraka, maka ketika ini tidak layaklah bagi orang yang sudah mengetahui bahawa Neraka Jahannam itu benar, dan seksaan Allah itu amat pedih, untuk bersuka-suka sebelum mereka berasa selamat daripadanya”

Lalu Nabi bersabda: “Jelaskan kepadaku sifat Jahannam itu”

Ucap Jibril : “Ketika Allah menjadikan Jahannam, maka dinyalakan selama seribu tahun, sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian seribu tahun lagi sehingga hitam, maka ia hitam gelap,tidak pernah padam nyalaan dan baranya”

“Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andainya Neraka Jahannam itu terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan terbakarlah seluruh penduduk dunia ini kerana panasnya”

“Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andainya sehelai baju ahli neraka itu digantung di antara langit dan bumi,nescaya akan matilah penduduk bumi kerana panas dan bahangnya”

“Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andainya satu pergelangan dari rantai yangdisebut dalam al-Quran itu diletakkan diatas bukit, nescaya akan cair sampai ke bawah bumi yang ke tujuh”




“Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andainya seorang dihujung barat terseksa, nescaya akan terbakarlah orang-orang yang dihujung timur kerana sangat panasnya.Jahannam itu sangat dalam, perhiasannya besi dan minumannya air panas campur nanah, manakala pakaiannya potongan-potongan api.Api neraka itu ada tujuh pintu, tiap-tiap pintu ada bahagiannya yang tertentu daripada orang lelaki dan perempuan”


Nabi bertanya : “Wahai Jibril, apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah kami?”


Jawab Malaikat itu: “Tidak, tetapi selalu terbuka, setengahnya dibawah daripada yang lainnya, dari pintu ke pintu jaraknya 70,000 tahun, tiap pintu lebih panas daripada yang lain 70 kali ganda” (Yang lebih bawah lebih panas)







Tanya Rasulullah saw : “Siapakah penduduk masing-masing pintu itu?”


Jawab Jibril : “Pintu yang terbawah untuk orang-orang munafik, dan orang-orang yang kafir setelah diturunkan mukjizat Nabi Isa a.s serta keluarga Firaun yang bernama Hawiyah.Pintu kedua, tempat orang-orang musyrikin bernama Jahim.Pintu ketiga, tempat tempat orang shobi’in bernama Saqar.”


“Pintu keempat tempat Iblis dan pengikutnya dari kaum Majusi bernama Ladha.Pintu kelima, orang Yahudi bernama Huthomah.Pintu keenam, tempat orang Nasara bernama Sa’eir”. Kemudian Jibril diam seperti segan kepada Nabi sehingga ditanya: “Mengapa tidak kau terangkan kepadaku siapa penduduk pintu ketujuh?”


Jawab Jibril : “Di dalamnya orang-orang yang berdosa besar daripada kalangan umatmu yang sampai mati belum sempat bertaubat”


Maka Nabi jatuh pengsan ketika mendengar keterangan itu.Malaikat Jibril pun meletakkan kepala Baginda di pangkuannya sehingga sedar kembali.Sesudah sedar, Nabi bersabda : “Wahai Jibril, sungguh besar kerisauanku dan sangat pedih perasaanku.Apakah ada seorang umatku yang akan masuk ke neraka?”


Jawab Jibril : “Ya, iaitu orang yang berdosa besar daripada umatmu”.


Mendengar jawapan itu,Nabi pun menangis teresak-esak, begitu juga dengan Jibril.Kemudian, Nabi masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali sembahyang.Semasa sembahyang,Nabi selalu menangis dan berdoa kepada Allah untuk keselamatan umatnya.]]


Artikel Pilihan :

Tajuk : Sifat Api Neraka Dan Ahlinya.

Sumber : Klik 

[[Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Api neraka telah dinyalakan selama seribu tahun sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga gelap bagaikan malam yang kelam.”


Diriwayatkan bahawa Yazid bin Martsad selalu menangis sehingga tidak pernah kering air matanya dan ketika ditanya, maka dijawabnya: Andaikata Allah s.w.t. mengancam akan memanjarakan aku didalam bilik mandi selama seribu tahun. nescaya sudah selayaknya air mataku tidak berhenti maka bagaimana sedang kini telah mengancam akan memasukkan aku dalam api neraka yang telah dinyalakan selama tiga ribu tahu.”


Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari mujahid berkata: “Sesungguhnya dijahannam ada beberapa perigi berisi ular-ular sebesar leher unta dan kala sebesar kaldai, maka larilah orang-orang ahli neraka keular itu, maka bila tersentuh oleh bibirnya langsung terkelupas rambut, kulit dan kuku dan mereka tidak dapat selamat dari gigitan itu kecuali jika lari kedalam neraka.”


Abdullah bin Jubair meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bahawa didalam neraka ada ular-ular sebesar leher unta, jika menggigit maka rasa redih bisanya tetap terasa hingga empat puluh tahun. Juga didalam neraka ada kala sebesar kaldai, jika menggigit maka akan terasa pedih bisanya selama empat puluh tahun.”


Al-a’masy dari Yasid bin Wahab dari Ibn Mas’ud berkata: “Sesungguhnya apimu ini sebahagian dari tujuh puluh bagian dari api neraka, dan andaikan tidak didinginkan dalam laut dua kali nescaya kamu tidak dapat mempergunakannya.”


Mujahid berkata: “Sesungguhnya apimu ini berlindung kepada Allah s.w.t. dari neraka jahannam.” Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya seringan-ringan siksa ahli neraka iaitu seorang yang berkasutkan dari api nerka, dan dapat mendidihkan otaknya, seolah-olah ditelinganya ada api, dan giginya berapi dan dibibirnya ada wap api, dan keluar ususnya dari bawah kakinya, bahkan ia merasa bahawa dialah yang terberat siksanya dari semua ahli neraka, padahal ia sangat ringan siksanya dari semua ahli neraka.”


Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abdullah bin Amr r.a. berkata: “Orang-orang neraka memanggil Malaikat Malik tetapi tidak dijawab selama empat puluh tahun, kemudian dijawabnya: “Bahawa kamu tetap tinggal dalam neraka.” Kemudian mereka berdoa (memanggil) Tuhan: “Ya Tuhan, keluarkanlah kami dari neraka ini, maka bila kami mengulangi perbuatan-perbuatan kami yang lalu itu bererti kami zalim.” Maka tidak dijawab selama umur dunia ini dua kali, kemudian dijawab: “Hina dinalah kamu didalam neraka dan jangan berkata-kata.”


Demi Allah setelah itu tidak ada yang dapat berkata-kata walau satu kalimah, sedang yang terdengar hanya nafas keluhan dan tangis rintihan yang suara mereka hampir menyamai suara himar (kaldai).


Qatadah berkata: “Hai kaumku, apakah kamu merasa bahawa itu pasti akan terkena pada dirimu, atau kamu merasa akan kuat menghadapinya. Hai kaumku, taatlah kepada Allah s.w.t. itu jauh lebih ringan bagi kamu kerana itu, taatilah sebab ahli neraka itu kelak akan mengeluh selama seribu tahun tetapi tidak berguna bagi mereka, lalu mereka berkata: “Dahulu ketika kami didunia, bila kami sabar lambat laun mendapat keringanan dan kelapangan, maka mereka lalu bersabar seribu tahun, dan tetap siksa mereka tidak diringankan sehingga mereka berkata: Ajazi’na am sobarna malana min mahish (Yang bermaksud) Apakah kami mengeluh atau sabar, tidak dapat mengelakkan siksa ini.Lalu minta hujan selama seribu tahun sangat haus dan panas neraka maka mereka berdoa selama seribu tahun, maka Allah s.w.t. berkata kepada Jibril: “Apakah yang mereka minta?”. Jawab Jibril: “Engkau lebih mengetahui, ya Allah, mereka minta hujan.” Maka nampak pada mereka awan merah sehingga mereka mengira akan turun hujan, maka dikirim kepada mereka kala-kala sebesar kaldai, yang menggigit mereka dan terasa pedih gigitan itu selama seribu tahun. Kemudian mereka minta kepada Allah s.w.t. selama seribu tahun untuk diturunkan hujan, maka nampak mereka awan yang hitam, mereka mengira bahawa itu akan hujan, tiba-tiba turun kepada mereka ular-ular sebesar leher unta, yang menggigit mereka dan gigitan itu terasa pedihnya hingga seribu tahun, dan inilah ertinya: Zidnahum adzaba fauqal adzabi. (Yang bermaksud) Kami tambahkan kepada mereka siksa diatas siksa.


Kerana mereka dahulu telah kafir, tidak percaya dan melanggar tuntutan Allah s.w.t., kerana itulah maka siapa yang ingin selamat dari siksaan Allah s.w.t. harus sabar sementara atas segala penderitaan dunia didalam mentaati perintah dan menjauhi larangan Allah s.w.t. dan menahan syahwat hawa nafsu sebab syurga neraka diliputi syahwat-syahwat.


Seorang pejungga berkata: “Dalam usia tua itu cukup pengalaman untuk mencegah orang yang tenang dari sifat kekanak-kanakan, apabila telah menyala api dirambutnya (beruban). Saya melihat seorang itu ingin hidup tenang bila dahan pohon telah menguning sesudah hijaunya. Jauhilah kawan yang busuk dan berhati-hatilah, jangan menghubunginya tetapi bila tidak dapat, maka ambil hati-hatinya, dan berkawanlah pada orang yang jujur tetapi jangan suka membantah padanya, engkau pasti akan disukai selma kau tidak membantah kepadanya. Berkawanlah dengan orang bangsawan dan yang berakhlak baik budinya.”


Maka siapa yang berbuat baik pada orang yang tidak berbudi bererti ia telah membuang budi itu kedalam laut. Dan Allah s.w.t. mempunyai syurga yang selebar langit tetapi diputi dengan kesukaran-kesukaran.


Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Hurairah r.a. berkata: “Nabi Muhammad s.a.w bersabda: “Allah memanggil Malaikat Jibril dan menyuruhnya melihat syurga dengan segala persiapannya untuk ahlinya, maka ketika kembali berkata Jibril: Demi kemuliaanMu, tiada seorang yang mendengarnya melainkan ia akan masuk kedalamnya, maka diliputi dengan serba kesukaran, dan menyuruh Jibril kembali melihatnya, maka kembali melihatnya, kemudian ia berkata: Demi kemuliaanMu saya khuatir kalau-kalau tiada seorangpun yang masuk kedalamnya. Kemudian disuruh melihat neraka dan semua yang disediakan untuk ahlinya, maka kembali Jibril dan berkata: Demi kemuliaanMu tidak akan masuk kedalamnya orang yang telah mendengarnya, kemudian diliputi dengan kepuasan syahwatnya, dan diperintah supaya kembali melihatnya kemudian setelah dilihatnya kembali, berkatanya: Saya khuatir kalau tiada seorangpun melainkan akan masuk kedalamnya.”


Juga Nabi Muhammad s.a.w bersabda: “Kamu boleh menyebut tentang neraka sesukamu, maka tiada kamu menyebut sesuatu melainkan api neraka itu jauh lebih ngeri dan lebih keras daripadanya.”






-infO taken from sang tawal-





psssstttt... aku x arif mengolah dakwah sebegini..so cOpy paste adalah cara terbaik. dah mintak izin ok. ini plagiat juga ker?? hee~ semOga ada manfaat untuk kita bersama :)




Ranking: 5

{ 11 Comments... read them below or add one }

nelly said...

ngeri nya baca .
mekasih .


January 16, 2011 at 11:31 PM
atiqa aris said...

gud entri dera.keep it up:)


January 17, 2011 at 12:10 AM
Naz Zara said...

menakutkan..bgs utk refleksi diri ;)


January 17, 2011 at 11:54 AM
M.a.s.u.r.i said...

semoga menjadi iktibar utk kita semua....semoga kita dijauhkan dari api neraka...amin...


January 17, 2011 at 11:56 AM
cik Ladies said...

uhuhk ... :(
*sedih +ngis pkir org2 disekeliling kter ada yg mcm 2 . mati tak sempat bertaubat ..

singgahn cni. nice info ..


January 17, 2011 at 12:30 PM
munna said...

peringatan buat kita insan yg lemah...


January 17, 2011 at 5:16 PM
Faezah Hannah Al Baj said...

@nelly
ha a..seram >.<" xmo masuk neraka

@atiqa aris
tq~ :)smg ada manfaat bersama

@nas_Zara
ha a..oleh itu bersdialah utk tidak masuk ke dalamny :)

@m.a.s.u.r.i
aminn..jom tingkatkan iman, jauhkan maksiat, gandakan amal :)

@cik ladies
ha a..kesian kan..nk buta mcm mn..doa je laa dia yg pilih utk xbertaubat :(

@nizam
ayyoo~ amma achi! :(

@munna
betul..peringatan yang sgt wajar! :)


January 18, 2011 at 10:19 AM
mOoN said...

kita insan lemah...

thanks sharing yaa...;)


January 18, 2011 at 11:03 AM
fiq said...

huhu... insaf.. ='( thanks.


January 19, 2011 at 12:33 AM
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© Corat.Coret.Cikgu™ | All Rights Reserved
D.I.Y Themes ByBelajar SEO