Jangan Jadi Lilin

on Tuesday, April 26, 2011


“Jadilah lilin… yang membakar diri untuk menerangi… berkorban diri demi kebaikan orang lain!”, itulah ungkapan ‘indah’ yang sering disebut orang kita. 

Guru umpama lilin. 

Kekasih umpama lilin. 

Dan pelbagai siri lilin yang lain, terbakar diri untuk memberi. Simbol pengorbanan. 

LIKU DAKWAH 

Dakwah adalah jalan yang penuh liku. Dari ujian kesusahan, hinggalah kepada ujian kesenangan malah kejemuan. Dakwah adalah wasilah Tarbiyah yang ertinya pada seni membentuk manusia. Tatkala usaha itu bersabit dengan manusia, banyaklah sakitnya berurusan dengan manusia. 

Semuanya ditempuh oleh pendakwah, demi matlamat Tarbiyah yang dijunjungnya, pada seni membentuk manusia. 

“Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai serta bersabar dengan kesakitan akibat pergaulan dengan mereka itu, adalah lebih baik dari seorang mukmin yang tidak bergaul dengan orang ramai serta tidak bersabar atas kesakitan akibat pergaulan itu” 

Justeru kesakitan yang dialami oleh pendakwah adalah pada menggauli manusia, sebelum kesakitan berbentuk ujian yang datang dan pergi pada tabiat jalan dakwah. 

Dakwah itu perjuangan. Perjuangan seiringan dengan pengorbanan. 

JANGAN JADI LILIN YANG TERBAKAR 

Dakwah boleh menyinar segar kehidupan manusia yang diseru, mengeluarkan manusia dari gelap kepada cahaya. Jalannya payah dan perlukan sabar, ketika sabar itu digelar Nabi SAW sebagai sinar mentari. Sumber kebaikan, sumber kehidupan, namun sinar hanya datang dari bakaran yang bukan sebarangan. 

“… dan sabar itu adalah sinar” 

Jika dakwah itu membawa sinar, maka sinar itu jugalah yang perlu dijaga. Usaha menyinari manusia dan alam, terlalu mudah membakar diri orang yang menyerunya sendiri. Manusia penyeru boleh terbakar bukan kerana berkorban, tetapi terkorban kerana hilang kepedulian terhadap tuntutan ke atas diri sendiri. Mengajak orang kepada kebaikan, tetapi membiarkan diri musnah tanpa kebaikan yang sama. 

“Pendakwah seperti lilin”… mungkin bukan perumpaan yang hikmah. 

Ingatlah pesan Nabi SAW, agar jangan sewenang-wenangnya kita mahu menjadi lilin: 

“Perumpamaan orang yang mengajar orang ramai kebaikan tetapi melupakan dirinya sendiri adalah seperti lilin yang memberikan cahaya ke atas orang lain dan (dalam masa yang sama) membiarkan dirinya terbakar” 

Lilin itu menyinar. Tetapi sinarnya hasil terbakar diri. Ia menghasilkan manfaat buat orang lain, tetapi membiarkan diri binasa. Ia membekalkan kebaikan yang dimanfaatkan oleh semua orang kecuali dirinya sendiri. Manusia lain mendapat kebaikan darinya, tetapi dirinya sendiri hancur binasa. 

Lilin tidak sedar ketika sibuk menghasilkan cahaya, dirinya sendiri menuju gelita, fana’ dan binasa. 

JADILAH LAMPU PELITA YANG MENYINAR 

Justeru Baginda SAW berpesan dengan pesanan yang menampakkan ketelitian pada bicara dan makna, lantas bersabda: 

“Perumpamaan seorang yang berilmu yang mengajarkan kebaikan kepada orang ramai, dan melupakan (kepentingan-kepentingan) dirinya adalah seperti lampu pelita yang memberikan cahaya untuk manusia dan membakar dirinya” 

Harusnya pendakwah dan pendidik itu jadi pelita. 

Gelaran Nabi SAW kepada mereka adalah si ALIM, bukan sekadar seorang manusia. ALIM itu sandarannya ilmu. Tahu ilmu mendidik orang, tahu ilmu mendidik diri. 

Perumpamaan yang baik itu ditujukan kepada seorang alim yang muallim. Seorang yang bukan sekadar tahu-tahu kemudian menyibukkan diri memberitahu, lalu mudah alpa ke atas diri sendiri. Sesungguhnya manusia seperti inilah yang sering menjadi lilin. 

Akan tetapi lampu pelita menyinarkan cahaya untuk orang lain, dengan apa yang ada pada dirinya. Dirinya diberikan hak seperti yang sepatutnya, agar boleh terus bekerja dan berusaha. Ilmunya, masanya, tenaganya, semua ini menghasilkan sinar. Yang dikorbankan adalah kepentingan-kepentingan diri yang merugikan, bukannya terkorban diri kerana sibuk memberi. Terbakar itu adalah pengorbanan diri dan bukannya mangsa korban diri, 

Merekalah manusia yang hidupnya dengan ilmu itu adalah untuk memberi, hidup bukan untuk diri sendiri. 

PESANAN BUAT LILIN 

Justeru bagi sekalian yang alpa menjadi lilin, janganlah dirimu terang sebatang hanya sepetang. Engkau harus berusaha menjadi lampu yang sentiasa mengisi diri dengan bahan bakar untuk terus bercahaya. Terbakarnya berterusan menghasilkan kebaikan, dan terus menerus berkorban, bukannya tamat kerana mangsa korban… korban sendiri yang alpa terhadap diri. 

Manusia yang tidak memiliki, adalah manusia yang alpa diri, tidaklah dia mampu hidup memberi. 

Banyakkan usaha mencari, sebanyak cita-citamu untuk memberi. 



dipetik dari artikel; 


pssstt..aku bukan lilin biasa~ :) *smugging*
Ranking: 5

{ 6 Comments... read them below or add one }

republik n9 said...

hmm jadilah petrol ron 97 kalo tak nak jadi lilin, harga mahal dan bagus untuk enjin hehehe


April 27, 2011 at 1:23 PM
ghost writer said...

cukup lar jadi lampu suluh.menerangi ketika orang memerlukan tapi berdiam ketika orang sudah dalam keadaan terang...

cahya hanya diperlukan ketika berada dalam kegelapan.

mau jadi cahya tidak kira cahya apa sekalipun...


April 28, 2011 at 5:59 PM
~CiK TiNieY~ said...

lilin kejap je habis...hehehe


April 29, 2011 at 10:54 AM
Woofer Storm said...

membakar diri untuk kebaikan orang mmg perbuatan yang sngt baik..wlapun kdg2 kia terasa bahana tu..ermmm


May 1, 2011 at 12:06 PM
cikgu idris said...

Kesimpulannya, jadilah diri sendiri. Jangan suka mengikut2 orang tanpa fikirkan sebab dan akibat.


May 2, 2011 at 12:55 PM
lagendakodokhijau said...

jadi pelita ayam bleh tak ?


May 3, 2011 at 8:42 AM
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
lb1f.lilypie.com/TikiBlogger.php/eHUP
 
© Corat.Coret.Cikgu™ | All Rights Reserved
D.I.Y Themes ByBelajar SEO